Thursday, September 10, 2009

SETAHUN BERLALU, KES LIWAT ANWAR IBRAHIM TANGGUH LAGI

Proses perbicaraan kes liwat Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI) telah banyak kali ditangguhkan atau sengaja ditangguhkan DSAI atas pelbagai helah dan alasan. Lebih 1001 macam alasan yang telah diberi.


Perbicaraan kes liwat DSAI ini yang bermula 10 September 2008 sekarang ini telah memasuki usia satu tahun namun masih lagi belum kepada isi perbicaraan. Bagi DSAI berusaha untuk terus menangguhkan perbicaraan manakala dipihak mangsa pula sekian lama menanggung sengsara angkara tindakan melewatkan perbicaraan dan mahukan kes ini diselesaikan dengan secepat mungkin.

Dan, di hari dan bulan yang baik ini serta penuh barakah ada baiknya DSAI meneruskan perbicaraan supaya masyarakat mendapat kepastian berhubung keputusan akhir kes liwat ini.


Beberapa fakta yang perlu difikirkan bersama sepanjang kelangsungan perbicaraan kes liwat ini berlangsung.

i. Tindakan DSAI melengah-lengahkan perbicaraan kes tuduhan liwat membabitkannya kerana ia bercanggah dengan prinsip menyegerakan keadilan yang dilaung-laungkan selama ini.

ii. Sekiranya DSAI benar-benar mahu mencari keadilan dan membuktikan dirinya tidak bersalah haruslah segerakan perbicaraan kes liwatnya itu.

iii. Permohonan penangguhan berkali-kali DSAI seolah- olah cuba untuk mengalih perhatian rakyat yang tertunggu-tunggu kes tersebut dibicarakan.

iv. Tindakan DSAI itu untuk menangguhkan perbicaraan kes liwatnya itu seolah-olah mempersendakan mahkamah dan memberi tekanan kepada Saiful Bukhari.

v. Mahkamah sepatutnya mengeluarkan amaran kepada DSAI supaya tidak sengaja melewat-lewatkan kes tersebut dengan mencipta pelbagai alasan kerana ia memberi kesan kepada perjalanan mahkamah itu sendiri.

vi. Penangguhan kes secara keterlaluan itu membazirkan masa mahkamah dan pasukan pendakwa serta Saiful Bukhari sendiri yang kini terpaksa berhadapan dengan pelbagai tohmahan.

vii. DSAI sepatutnya menyegerakan perbicaraan itu sebagai langkah segera itu penting kerana Saiful Bukhari juga mahu membuktikan dirinya adalah mangsa dalam kes itu dan kedua-dua pihak sepatutnya menyerahkan kes itu untuk dibicarakan mahkamah secepat mungkin.

viii. Tiada cara lain kecuali menerusi proses mahkamah, kedua-dua pihak dapat membuktikan siapa yang benar dan siapa yang bersalah.

ix. Tindakan Anwar menangguhkan berkali-kali proses perbicaraan ini telah menyebabkan pembaziran kos, waktu dan tenaga manusia di mahkamah.

x. Penangguhan perbicaraan kes liwat Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR), DSAI memberi gambaran seolah-olah pemimpin pakatan pembangkang itu takut kepada kebenaran.

xi. Kes berkenaan sangat penting kepada masyarakat kerana ia melibatkan isu moral bagi seorang pemimpin yang mempunyai impian untuk menjadi Perdana Menteri.

xii. Sebagai seorang pejuang rakyat dan pejuang keadilan Anwar seharusnya perlu memastikan perbicaraan beliau selesai secepat mungkin.

xiii. Sikap pemimpin pembangkang itu yang sering mencari alasan bagi menangguhkan perbicaraan di mahkamah hanya mengundang tanda tanya masyarakat.

Soalan kepada DSAI yang perlu difikirkan dan diberikan jawapan, kenapa perlu tangguh perbicaraan kalau tidak bersalah. Penanguhan ini seolah-olah DSAI takut pada sesuatu. Takut pada kebenaran yang akan terbongkar dalam perbicaraan.

1 komen:

  1. Salam, itulah pembelitnya Anwar ni, ditambah pulak dengan loyer-loyer pembela penjenayah yang lebih putar belitnya, pendek akata Nuara dengan loyer-loyer dia tu sama je keturunan.....

    ReplyDelete

 

Copyright © POLITIK SEMASA SARAWAK Design by O Pregador | Blogger Theme by Blogger Template de luxo | Powered by Blogger